Catatan Kelahiran Keturunan Teungku Chik Awe Geutah #2

Catatan Kelahiran Keturunan Teungku Chik Awe Geutah #2

LADUNI. ID I ULAMA- Ada dua teks catatan kelahiran pada lembaran tersebut yang kedua-duanya ditujukan untuk mencatat peristiwa kelahiran seorang bayi laki-laki yang diberi nama: Daud. Namun teks yang pertama (bagian atas) memuat kekeliruan dan telah diperbaiki dengan redaksi yang berbeda serta khath yang lebih bagus pada teks catatan yang kedua. Sebab itu, di sini, saya hanya akan menuliskan bunyi teks yang kedua saja dan mengabaikan teks yang pertama.

 الحمد لله الذي فضل علينا الولد والصلاة والسلام على سيدنا محمد وآله وصحبه أولي الأيد فلما كان (كذا) هجرته صلى الله عليه وسلم أربعة وسبعين ومائتين بعد الألف "سنة 1274" وأربعا أول الشعبان (كذا) ولد المولود داود ابن عبد المحسن بن محمد زين ابن عبد الرحيم أوي كته رضي الله عنهم ورضوا عنه وأعد لهم جنات المأوى نزلا بما كانوا يعملون

 Terjemahan:

Segala puji bagi Allah yang telah menganugerahkan kepada kami seorang anak laki-laki, dan shalawat beserta salam ke atas penghulu kami Muhammad serta keluarga dan para sahabat beliau pemilik dukungan. Maka tatkala hijrah beliau Shalla-Llahu ‘alaihi wa Sallam 274 setelah 1000, tahun 1274, [pada] empat [hari] permulaan Sya’ban, telah lahir bayi laki-laki Daud bin ‘Abdul Muhsin bin Muhammad Zain bin ‘Abdur Rahim Awe Geutah, semoga Allah meridhai mereka, dan mereka telah ridha (yakin) kepada-Nya, serta semoga Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga tempat kediaman sebagai pahala atas apa yang telah mereka kerjakan.

4 Sya’ban 1274 sama dengan 20 Maret 1858, yakni pada zaman Almarhum Paduka Sri Sultan ‘Alauddin Manshur Syah memerintah di Aceh. (Catatan: bila diperhatikan bentuk tulisan nama “Muhammad” pada teks catatan ini, maka itu merupakan bentuk yang sama dengan yang terdapat pada inskripsi nisan Sultan Manshur Syah. Agaknya, ini merupakan sebuah pola penulisan nama Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang khas pada masa-masa tersebut) 

Tokoh-tokoh yang tersebut dalam teks ini, sejauh yang diketahui, belum memperoleh sorotan yang baik mengenai hidup dan peran mereka dalam perkembangan dunia ilmu pengetahuan di Aceh pada masa lampau, sekalipun Syaikh ‘Abdur Rahim atau Teungku Chik Awe Geutah sudah cukup dikenal di kalangan masyarakat umum. Ini mudah-mudahan dapat menarik minat generasi peneliti dan pengkaji yang lebih muda di masa depan.

Oleh: Musafir Zaman. dukutip dari Group Mapesa Aceh.